H. Achmad Gunanegara Pensuplay Amunisi Pejuang di Madura

Agresi Militer Belanda I adalah operasi militer Belanda di Jawa dan Sumatera terhadap Republik Indonesia yang dilaksanakan dari 21 Juli 1947 sampai 5 Agustus 1947. Operasi militer ini merupakan bagian dari Aksi Polisionil yang diberlakukan Belanda dalam rangka mempertahankan penafsiran Belanda atas Perundingan Linggarjati. Dari sudut pandang Republik Indonesia, operasi ini dianggap merupakan pelanggaran dari hasil Perundingan Linggajati..



Pada tanggal 15 Juli 1947, van Mook mengeluarkan ultimatum supaya RI menarik mundur pasukan sejauh 10 km. dari garis demarkasi. Tentu pimpinan RI menolak permintaan Belanda ini.

Tujuan utama agresi Belanda adalah merebut daerah-daerah perkebunan yang kaya dan daerah yang memiliki sumber daya alam, terutama minyak. Namun sebagai kedok untuk dunia internasional, Belanda menamakan agresi militer ini sebagai Aksi Polisionil, dan menyatakan tindakan ini sebagai urusan dalam negeri. Letnan Gubernur Jenderal Belanda, Dr. HJ. van Mook menyampaikan pidato radio di mana dia menyatakan, bahwa Belanda tidak lagi terikat dengan Persetujuan Linggarjati. Pada saat itu jumlah tentara Belanda telah mencapai lebih dari 100.000 orang, dengan persenjataan yang modern, termasuk persenjataan berat yang dihibahkan oleh tentara Inggris dan tentara Australia...!!!

Konferensi pers pada malam 20 Juli 1947 di istana, di mana Gubernur Jenderal HJ. Van Mook mengumumkan pada wartawan tentang dimulainya Aksi Polisionil Belanda pertama. Serangan di beberapa daerah, seperti di Jawa Timur, bahkan telah dilancarkan tentara Belanda sejak tanggal 21 Juli malam, sehingga dalam bukunya, J. A. Moor menulis agresi militer Belanda I dimulai tanggal 20 Juli 1947. 

Belanda berhasil menerobos ke daerah-daerah yang dikuasai oleh Republik Indonesia di Sumatera, Jawa Barat, Jawa Tengah dan Jawa Timur.

Pada saat itu Gudang Persenjataan dan Amunisi ALRI ada di daerah Batuporon. Orang yang sangat penting saat itu adalah H. Achmad Gunanegara sebagai pemegang Kunci di setiap Gudang Senjata dan Amunisi untuk disuplay ke daerah-daerah Kantong Pertahanan para Pejuang di Wilayah Madura dan Sekitarnya..


Batuporon
Sekelumit tentang H. Achmad Gunanegara yang beristrikan Hj. Siti Fatma, orang-orang di daerah Sak-Sak Bangkalan biasa memanggil beliau Hj. Pa' Ma / Ji Pa' Ma. Beliau siang malam tak henti-henti saling bahu membahu dengan suami Beliau H. Achmad Gunanegara yang bertanggung jawab mensuplay kebutuhan para pejuang-pejuang yang ada dipedalaman.

(Alm) H. Achmad Gunanegara

(Alm) Hj. Siti Fatma
                                                             


Adapun Putra-Putri Beliau antara lain  :

  1. Djawahir Achmad, SH (alm)
  2. Hj. Fatim Hamamah (alm) Ibunda dari Mbak Dyah Mustika P, Mas Indra Bagus Kusuma dan Mas Johan Tantawi 
  3. Djauhari (alm)
  4. Sjaiful Bahri, SH (alm)
  5. Eliyati Farida, S.Sos
  6. Indah Kurniawati, SH (alm)
  7. dr. Sri Wahyuningsih
Peran Penting H. Achmad Gunanegara dalam mensuplay amunisi bagi Para Pejuang membuat perjuangan para pejuang-pejuang di Madura dan sekitarnya termotivasi untuk tetap gigih dalam mempertahankan wilayahnya. 

Sebelum 21 Juli 1947 sampai 5 Agustus 1947... ada pertempuran Heroik yang dilakukan oleh "Poetra Kusuma Bangsa" didaerah Kamal... Jika saja Panglima Besar TNI Jenderal Soedirman (yang kala itu sedang sakit) tidak memiliki kewibawaan yang besar, mungkin banyak para pejuang yang menentangnya. Hijrah, itulah yang akhirnya ditempuh oleh para pejuang. Tidak terkecuali dengan pejuang dan rakyat Bangkalan di Madura...!!!

Perjuangan dan perlawanan yang heroik dari Letnan Ramli dan Letnan Singosastro di Kamal beserta kawan-kawannya memberi kesan kepada Belanda bahwa semangat perjuangan Rakyat Madura sangat tinggi dan tetap bergelora, begitu juga perlawanan dari daerah-daerah lain juga meluap-luap. Peristiwa tersebut juga membuat Belanda berambisi untuk membumi hanguskan wilayah Madura dan sekitarnya dan semakin memperhebat blokade ekonominya kepada Madura. Dengan jalan demikian Belanda mengharapkan Madura akan menyerah karena menderita kelaparan.. [DI]



Oleh : Hidrochin Sabarudin

Photo Koleksi : Bangkalan Memory


0 Comments
Comments Tweets
Comments Facebook

0 komentar: