Sejarah The Tjakraningrat Bell atau Lonceng Tjakraningrat

Sejarah tentang asal usul Bell yang ada di Jawa di 18 dimana dalam menterjemahkan tiga baris Jawa prasasti bell tersebut,  bahwa bell tersebut berspekulasi pada sejarah, maknanya simbolis dari bell tersebut dibuat di daerah Gresik yang kemudian di lempar/ditempatkan di Gresik, Surakarta dan Madura.

Ketiga Bell yang dibuat tersebut antara lain : 
The Gresik Bell (1754/1790)
The Radyopustoko Bell (1803)
The Tjakraningrat Bell (1840)

Dalam artikel ini, kita hanya membahas tentang "The Tjakraningrat Bell" yang berkaitan langsung dengan sejarah ada di Bangkalan.

SEJARAH "THE TJAKRANINGRAT BELL"

Pada awal abad kesembilan belas, "Tjakraningrat Bell" dibuat atas perintah penguasa pengadilan Bangkalan di Madura Barat pada tahun 1840 untuk merayakan pemberian dari ksatria urutan Belanda (Ridder orde).

Tjakraningrat Bell

Analisis Jawa dan pengaruh Eropa pada teknik bell casting dan perhiasan dalam periode ini, mengarah ke resume singkat fungsi lonceng dalam sejarah musik Jawa sejak periode Hindu-Jawa, dan pertimbangan teknik pembuatan Jawa gong pandai besi sampai pertengahan abad kesembilan belas. Artikel ini menyimpulkan bahwa lonceng Kyai Lindhu adalah produk dari Smithies gong dirayakan dan pengecoran senjata dari Gresik yang kemudian diberi nama "Tjakraningrat Bell' namun juga ada yang menyebutkan nama "Sultan Tjakraadiningrat II" (r 1815-47.) namun ada juga jang menamakan "Lonceng Bangkalan" 


Dari pengadilan Bangkalan di Western Madura (Palmer van den Broek 1875: 295; Kamar 1926: 249), yang sekarang merupakan bagian dari koleksi Museum Pusat di Jakarta. Tinggi dari bell ini berkisar satu setengah meter yang mana memiliki dekorasi empat kali lipat rumit di setiap sisi, consis tingof mahkota (atas), cakra (pusat) dan medali bergaya Belanda (bawah) yang diapit oleh ornamen bunga. Cakra (panah kepala diatur dalam bingkai putaran miring) adalah senjata armourial dari keluarga Tjakraningrat, dan medali Belanda Ridder in de Ordevande Nederlands Leeuw (Commander of the Orde Belanda Lion), yang telah diberikan pada Sultan oleh Raja William I dari Belanda (r. 1813-1840) pada 22 Agustus 1831 (13 Rabiul Awal 1759 H) (Palmer van den Broek 1877: 161).

Satu line Jawa prasasti berbunyi sebagai berikut:
"Punika yasa Dalem Ingkang Sinuhun Kangjeng Sultan Tjakraadiningrat II kakaping kalih, Mendur dhèr Ordeh saking ing Niderlans Liyu, Lonceng ageng ajwrat wulung rembat kaparingan nami Kyai Lindhu, dinten Senen Kaping 27 Dulhijah Sangkala Sura (swara) oyad (oyag) sabdaning prabu, "Bel ini telah dibuat untuk Sultan Tjakraadiningrat II, Komandan Orde Belanda Lion. Bel beratnya delapan rembat [ng: 'pikuV; c. 500 kg.] Dan telah bernama Mulia Gempa (Kyai Lindhu). Tanggal Senin, 27 Dulhijah dan kronogram tersebut, 'suara bergetar kata-kata raja, [AJ] 1 7 [6] 7 (2 Maret 1840)'.

The Tjakraningrat Bell yang terdapat di Museum Nasional

Prasasti ini menarik karena secara khusus memperingati dan ini ditegaskan oleh pictorially medali ornamen yang Commander Ship (Ridder orde) yang diberikan oleh raja Belanda sembilan tahun sebelumnya, kehormatan yang Sultan Tjakraadiningrat telah lama mendambakan sebagai bagian dari usahanya untuk diakui sebagai pengikut langsung dari Belanda raja (Hageman 1858: 21).


Oleh : Indra Bagus Kusuma
Sumber : http://www.immanuelfeniscowles.org/OurJavanese-Bell


0 Comments
Comments Tweets
Comments Facebook

0 komentar: