Surat Sultan Sumenep Kepada Kapten James Clark Tahun 1815

Surat Melayu 1815 ini merupakan surat yang baru saja didigitalkan yakni Surat dari Abdurkhman Pakunataningrat (Sultan Sumenep) yang merupakan penguasa Sumenep di Pulau Madura kepada Kapten James Clark, Residen Inggris Sumenep. Surat tersebut ditulis dengan cepat oleh Sultan Sumenep sendiri, dan dilihat dari isi suratnya, Sultan Sumenep menyatakan bahwa ia akan mengirim Clark dengan memberikan sebuah keris Melayu gaya dan anglo atau dupa burner (Tempat bara api) milik almarhum Ayah, Panembahan Semolo.



Sebuah keris dan sarungnya dari Madura. Tropenmuseum, Amsterdam

Sultan Sumenep, yang kemudian dikenal Sultan Paku Nataningrat, memerintah Sumenep dari 1811 sampai 1854. Beliau menggantikan ayahnya, Panembahan Semolo, yang memerintah dari 1762 hingga 1811. Selama Inggris administrasi Jawa 1811-1816, Sultan Sumenep menjadi salah satu informan kepala Thomas Stamford Raffles pada budaya Jawa dan sejarah, karena apresiasinya terhadap Pemerintah Inggris karena pengetahuannya tentang tidak hanya sastra Jawa, tetapi juga teks-teks dalam bahasa Arab, maka Raffles melimpahi pujian pada Sultan Sumenep dalam Bukunya "History of Java" (London, 1817), dengan menyimpulkan bahwa Beliau dihormati, tidak hanya untuk kualifikasi atasannya dan bakat, tetapi juga untuk pertimbangan dan perhatian dia membayar untuk kebahagiaan dan kenyamanan masyarakat yang dilakukan tanggungannya '(Vol.1, hal.272).

Perlu diketahui bahwa Sultan Sumenep dikenal sosok yang alim, sufi, menguasai beberapa disiplin ilmu, termasuk kebudayaan. Beliau juga diketahui menguasai beberapa bahasa asing disamping bahasa Arab, seperti belanda, inggris, Sansekerta, dan lain-lain. Bahkan dari cerita tutur famili di Sumenep, Beliau menguasai 40 bahasa. Dan Beliau juga digelari "Letterkundige", gelar doktor honoris causa di bidang kebudayaan dari Pemerintah Inggris.

James Clark merupakan seorang perwira Inggris di Jawa yang pada bulan Desember tahun 1811 diangkat oleh Raffles pada perintah sementara di 'Samanap'. Pada bulan April 1812 Clark dipindahkan ke Banyuwangi tetapi pada bulan November tahun itu ia diangkat Komandan Madura dan administrator sipil Sumenep, di mana ia tetap sampai tahun 1816. Dengan demikian ada kemungkinan bahwa Clark tahu ayah Sultan Sumenep sebelum kematiannya pada tahun 1811, karena itu hadiah item pusaka berharga (pusaka) milik Panembahan Semolo akhirnya akan menjadi sangat berarti. 

Surat Melayu dari Sultan Sumenep kepada James Clark, Residen Sumenep, tanggal 19 Jumadilawal 1230 (29 April 1815). Surat itu diberikan kepada British Library pada tahun 1994 oleh Letnan Kolonel James de D. Yule, keturunan James Clark dan juga dari Sir Henry Yule, co-penulis kamus Inggris-India Hobson-Jobson. British Library, Or.14858.noc 

Surat Melayu dari Sultan Sumenep kepada James Clark, Residen Sumenep, tanggal 19 Jumadilawal 1230 atau 29 April 1815

Surat itu dimulai dengan doa agama, Qawluhu al-Haqq, "Firman-Nya adalah Kebenaran '. Ini adalah surat yang paling populer pos (kepala surat) yang digunakan pada surat-surat Melayu ditujukan kepada pejabat Eropa, dan pos yang sama ditemukan dalam surat dari Bengkulu tahun 1718. Hal ini diposisikan ke arah sisi kiri kertas, secara tradisional dianggap sebagai tanda kesopanan dan rasa hormat, dan ditulis diagonal terbalik. Surat itu ditulis dalam cepat, kompeten dan kursif tangan, dan sebagai tanda tangan ditulis dalam duktus yang sama dan dengan tinta kecoklatan yang sama, surat itu mungkin ditulis oleh Sultan Sumenep sendiri. Dalam surat ini, seperti dalam semua komunikasi tertulis lainnya dalam bahasa Melayu dari Madura periode ini, nama tempat ini selalu ditulis sebagai Sumeneb dengan "ba" daripada masa kini ejaan Sumenep. 

Teks lengkap dari surat itu, dalam bahasa Melayu yang diikuti oleh terjemahan bahasa Inggris, diberikan di bawah ini. 

Qawluhu al-Haqq 
Bahwa warkat al-ikhlas Yang termaktub di dalamnya beberapa Tabik Dan Hormat Yang Beserta selamat al-khair selama-Lamanya Datang mengadap to hadapan majlis sahudara Saya Tuan Kaptin Jims Klarq Residint di Dalam Negeri Sumeneb adanya. Wa-baadahu Maka Adalah Saya melayangkan nubdhah Yang sedharrah Suami to hadapan majlis sahudara akan seperti Saya Sendiri Bertemu DENGAN sahudara, berbaring tiada Hanya Saya hendak kasih ditunjukan kepada sahudara Satu pertanda daripada Saya Yang Saya Sudah DAPAT pusaka daripada sahudara [sic] Punya bapa Panembahan Yang Sudah Meninggal, iaitu Satu keris Cara Melayu Lagi Satu Tempat bara api, keduanya ITU PT KARYA CIPTA PUTRA Panembahan Punya pakaian, melainkan Saya harab sahudara terima tiada DENGAN sepertinya Hanya cuma pertanda sahabat, adanya demikian.

Tersurat ditunjukan kepada 19 Hari bulan Jumadilawal sanat 1230. 
[Tanda tangan] Thalib al-da'i al-Sultan Sumenep al-amir 

"Firman-Nya adalah Kebenaran 
Surat yang tulus ini, yang berisi salam dan hal bersama-sama dengan keinginan terbaik abadi, dikirim ke hadirat adikku Kapten James Clark, Residen Sumeneb. Setelah itu, alasan saya mengirimkan fragmen ini catatan ke hadirat saudara saya, sebagai pengganti pertemuan kami, adalah bahwa saya hanya berharap adalah untuk memberikan adikku kenang-kenangan dari saya yang saya warisi dari ayah kakakku yang Panembahan akhir, yaitu keris Melayu gaya dan anglo, baik dari Panembahan sendiri menggunakan, dan saya berharap saudara saya akan menerima ini, meskipun mereka tidak seperti yang seharusnya, hanya sebagai tanda persahabatan. 

Ditulis pada 19 Jumadilawal pada tahun 1230. 
[Tanda tangan] Mahasiswa The Summoner, Sultan Sumenep

Beberapa surat lainnya dari Sultan Sumenep telah selamat dari pemerintahan yang panjang, tapi ini adalah awal dikenal dan di masa depan akan menghadirkan indah diterangi surat perpisahan Sultan Sumenep untuk Raffles tahun 1816.


Sumber : http://britishlibrary.typepad.co.uk/


Previous
Next Post »
Thanks for your comment